Minggu, 26 Maret 2017

[Review] Empat Diapers Terbaik Versi Alma

Saat menjelang kelahiran Alma, dulu saya sibuk mencari solusi mengenai masalah poop dan pee-nya. Dari mulai nanya sama Google sampai dengan bertanya sama rumput yang bergoyang. Apakah menggunakan clodi (cloting diapers) atau menggunakan pospak (popok sekali pakai atau diapers). Saya tentu saya mencari diapers terbaik untuk Alma.


Image from CNN


Sebenarnya kalau boleh jujur, pada awal kehamilan dan sebelum hamilpun saya sudah membulatkan tekad untuk menggunakan clodi karena secara lingkungan dan finansial jelas lebih aman dan sejahtera. Ibarat kata, kita hanya perlu investasi sekali dan bisa digunakan berkali-kali, plus tidak mengotori lingkungan. Jadi bisa berhemat dan tidak bikin kotor. Begitulah cita-cita mulia sang calon ibu. Namun, teori hanya teori, harapan tinggal kenangan. Karena alasan kemudahan, karena enggak mau merepotkan nenek yang mengasuh Alma, saya memutuskan menggunakan diapers biasa.

Saat memutuskan itupun saya enggak sembarangan, mencoba bertanya-tanya pada tetangga dan cek toko sebelah (ini bukan judul film) "Mana sih yang terbaik?" karena untuk anak siapa sih yang enggak mau memberikan yang terbaik? Namun akhirnya, karena kepo, sang ibu memutuskan untuk menggunakan semua jenis merk diapers yang ada. And I ended the journey with this top four diaper brands.



1. Goo.N Smile Baby
Ini merupakan produk standard, kalau kata orang marketing sih SES-nya BC, yang dipakai oleh Alma dan kebetulan saya suka jika dibandingkan dengan produk sekelasnya. Kekuatan Goo.N ini adalah walaupun penuh dia tidak mengembang. Dulu pernah pakai Pampers Baby Dry Pants, dapat sampling sih, diapers ini mengembang bisa sampai tiga kali ukuran aslinya dan bikin anak jadi enggak enak jalan.

Kekurangannya ya, Goo.N Smile Baby kalau kepenuhan, bisa bocor pee dan poop-nya. Jadi kalau mau pakai ini bener-bener harus telaten diganti per 4-5 jam. Dan kalau kelamaan bisa ruam merah. Saya pakai Goo.N ini untuk pemakaian siang-siang dan hanya di rumah. Kalau pergi jauh dan tidur malam saya biasanya pakai Sweety Pants Gold atau Pampers Premium Care.

2. Mamypoko Extra Soft
Untuk Mamypoko merk ini adalah pilihan saya saat sedang butuh banget diapers dan tidak ada merk diapers lainnya yang diskon, haha. Hal ini karena ukuran pantatnya yang kecil jika dibandingkan diapers lain. Jadi kalau biasa pakai M, kalau beli Mamypoko harus up 1 size jadi L. Sementara jika kita up 1 size jelas menjadi lebih mahal hitungannya. Ibu-ibu jelas lebih paham kalau semakin besar sizenya makan akan semakin mahal. Jikapun harganya sama jumlah yang didapatkan menjadi lebih sedikit.

Ki-ka: Sweety ukuran L, Momypoko L, Sweety M



3. Pampers Premium Care
Pampers Premium Care ini adalah diapers yang pertama digunakan Alma. Ukurannya pas untuk NB walaupun badannya kecil. Permukaannya lembut sekali dan tidak membuat kulit Alma menjadi merah-merah. Kekurangan diapers ini cuma satu, mengembangnya lumayan. Jadi kalau sudah jalan, dan sangat aktif saya mungkin akan pikir-pikir dulu pakai ini karena diapers kalau sudah beberapa kali dipipisi akan mengembang besar.

4. Sweety Gold
Sweety Gold ini adalah salah satu jagoan saya, selain ukurannya yang pas, tidak terlalu mengembang menjadi besar, tidak membuat kulit kemerahan dan jarang bocor. Masalahnya cuma satu, walaupun diskon, harganya lumayan aduhai. Haha. Apalagi Alma ini tipe bayi yang enggak mau poop kalau pampernya basah. Dia baru mau poop kalau diapersnya diganti baru. Huahaha. Jadi kadang sehari bisa 6 pcs karena dia poop di pampers baru.

Menginjak usia 10 bulan sekarang, Alma sudah mulai tidak bisa diam saat dipakaikan baju. Dia merangkak ke sana ke mari, dan tidak memungkinkan untuk menggunakan tipe diapers rekat (tape) lagi, kecuali sedang tidur. Oleh karena itu, sekarang diapers Alma menggunakan tipe celana (pant). Semakin besar, Alma semakin tidak bisa gerak dan kalau poop pagi sangat besar kemungkinan bocor dan mau merk apapun, bakal bocor. Yang paling jarang bocor adalah Pampers Premium Care, namun karena sangat menggembung saya takut anak kurang nyaman.

Nah, ini cerita saya mengenai diapers yang Alma gunakan selama 10 bulan terakhir. Kalau cerita kamu bagaimana? Share di kolom komentar, yuk!

19 komentar:

  1. Wah bener ya buat anak harus dicoba mana yang cocok, takut ada alergi atau masalah di kulit. Cocok nich buat besok kalau punya anak bisa jadi reverensi. Makasih ya

    BalasHapus
  2. Dulu anak pertama pakainya Sweety, sebelum ada versi Gold ini. Beli nya jarang2 krn Bundanya ga kerja, dirumah aja. Kalau yang kedua skrg, Fitti day pants, beli onlen skaligus banyak jadi murah hihi.. cobain Fitti, murmer tuh

    BalasHapus
  3. doakan semoga saya segera punya anak mba.. jadi bisa menceritakan pengalaman tentang diapers hehehe

    BalasHapus
  4. Aku sih mau coba merek di atas, tapi nunggu ada anaknya dulu deh, eh nyari pasangannya dulu kali ya yang penting.

    BalasHapus
  5. Blm punya bayiiii, hihihihi
    Tapi kalau beliin sodara ato ponakan, suka yg Mamy poko atau Sweety. Tapi kalo ada diskonan, hah ya merk apa aja oke ckckck

    BalasHapus
  6. Aku blm ngerti masalah diapers, tp tulisan ini ckup menambah pengetahuan buat nanti suatu saat kalo punya baby.
    Ternyata bnyak bgt ya jenisnya, ahh pantesan ibu2 pd bingung pilih yg mana.

    BalasHapus
  7. Sekiranya setelah baca tulisan tentang pampers ini, saya baru sadar ternyata pampers itu banyak jenisnya dan banyak merknya. Sedari dulu yg saya tahu seputar pampers, adalah diapers saja -.-

    BalasHapus
  8. Ulasannya lengkap banget yang dipakai sama kepokanan saya selalu mamypoko yang harganya sedikit mahal

    BalasHapus
  9. Nanti anakku kira-kira cocoknya pakai yang mana, ya? Baiknya sih nyari calon ibunya aja dulu =(

    BalasHapus
  10. Luna dulu sempet alergi pake pospak, muncul ruam popok di pahanya. Trus aku liburin pake pospak, cuma pas mau bobok doang. Setelah itu aku pakein pospak lagi. Dan pake Sweety. <3

    BalasHapus
  11. Teh, aku mah mau-mau aja ya ikutan share. Masalahnya aku gak tau mau share apaan :(

    Dulu ponakan aku kayaknya pakainya yang Mamypoko juga, sih. Untuk alasan kenapa-kenapanya kurang paham juga. Masih belum begitu peduli. Hahahak tapi dari baca ini jadi lumayan tau juga apa aja yang mestinya dipertimbangkan kalau mau pilih diapers buat bayi (walaupun masih lama, masih gatau kapan, yang penting tau teorinya dulu aja gapapa supaya jadi istri soleha).

    BalasHapus
  12. Aku pun alasan memilih diapers agar biar nenek dan bundanya ga repot. Meski biaya untuk ini jadi membengkak banget.

    So far, Daffa cuma dikasih yang pants. Dan cuma cocok diantara pampers sama mamy poko doank. Sempet pengen nyoba apa gitu ya merknya yg size L harganya ampe 90rb-an per pack.

    Tapi ngeri kalau cocok, bakal bengkak lagi biaya :-))

    BalasHapus
  13. ternyata produk diapers untuk anak banyak juga ya mbak, yang saya tau sampai sekarang itu hanya mamypoko yang iklannya sering tayang di tv :D

    BalasHapus
  14. Anak bungsu dulu pake diapers merk mamy poko pants.. Sampai usia 2thn. Kesininya ya belajar mandiri bagaimana pipis sm bab. Dan lama2 bisa

    BalasHapus
  15. Lumayan dapet ilmu parenting (?) 😅
    Mudah mudahan postingan ini akan berguna untuk aku di beberapa tahun mendatang. Aamiin 😅😁

    BalasHapus
  16. Iya pakai clodi lebih irit, tapi harus sering ganti biar anak tetap nyaman dan yang bikin males nyucinya itu lho. Jadi pakai campur, clodi sama pampers.

    Tapi mulai umur 9 bulan anaknya rewel kalau dipakein diapers, padahal ndak ruam atau apa. Akhirnya stop pakai diapers, kalau pergi2 aja baru pakai. :)

    BalasHapus
  17. Kalau anakku pakai mamypoko utk NB, lalu berganti ke pampers sampai umur 1 tahunan. Lanjut merries soft skin, harganya bersahabat dan sering diskon di indomaret hueheheheee. Serta tidak menimbulkan ruam. Tapi kalo ruam biasanya tergantung anaknya sih, ada yang pakai merk A cocok padahal bayi lain malah gak cocok, atau sebaliknya. Dan anakku dari umur 6 bulan udah kelihatan bakat gak bisa diamnya, jadi di umur segitu dia udah pakai yang model pants.

    BalasHapus
  18. Banyak juga jenis2nya sesuai kebutuhan si bayi.

    BalasHapus

Wanna say something?
The comment is yours