Jumat, 22 April 2016

Semoga Bisa Ya, Nak!

Sebelum hamil, saya tidak pernah merasa kehamilan adalah hal yang mudah. Kehamilan adalah hal yang sulit, tapi setelah mengalaminya sendiri, jujur, saya tidak pernah merasa kalau hamil akan sesulit ini.

Dimulai dari trimester satu, saya tidak pernah mudah makan dan ini berlangsung hingga sekarang. Saya masih mual dan muntah, saya masih picky karena bau makanan dan hal lainnya yang biasanya hanya terjadi di trimester awal.

Biasanya, ibu hamil akan kehilangan berat badannya di trimester awal dan akan naik di trimester berikutnya. Untuk saya, hingga saat ini, saya terus menerus kehilangan berat badan. Hingga saat ini minggu ke 31-32, saya kehilangan berat badan sebanyak 10 kg, 6kg terakhir turun satu bulan terakhir.

Mulai bulan ke 6, kaki saya mulai sakit ketika berjalan. Saya pikir, hal ini normal karena berat badan yang memang kelebihan sedari awal. Dan tentunya seiring dengan naiknya berat badan janin, nyerinya semakin menjadi. Hal ini diperparah dengan tidak ada obat yang bisa diberikan oleh dokter, obgyn saya hanya bilang "Yang sabar ya, Bu," demi anak, saya sabar tentunya.

Akhir bulan Maret 2016, saya terkena tipes dan harus menjalani rawat inap di RS Mitra Keluarga Depok. Pada saat inilah berat badan saya turun 2kg. Saya pikir hal ini normal. Namun, satu minggu setelah opname tipes, saya harus dirawat inap lagi karena mengalami mual muntah hebat seharian. Mual muntah ini tidak berakhir hingga tiga hari sejak opname padahal obat yang diberikan setiap harinya bukan satu dua, lebih dari tiga! Obgyn saya menyarankan untuk melakukan USG bagian perut untuk melihat organ dalam. Ginjal sehat, pankreas sehat, kandung kemih sehat, sayang sekali, ada batu empedu di tubuh saya yang membengkak karena infeksi dan menyebabkan mual muntah ini tidak kunjung hilang. Saat itulah saya merasa, Tuhan, it is too much, way too much, can I do it?



Kenapa saya terdengar hopeless? Karena saya khawatir akan bayi saya. Selama diopname karena batu empedu, dalam tiga hari pertama saya tidak bisa makan apapun, hanya infus dua kantong tergantung yang diganti setiap beberapa jam dan jika ditotal sehari bisa lebih dari 8 kantong. Berat badan saya semakin turun. Bidan di bangsal persalinan selalu bilang "Ayo makan, semangat demi dede." Ucapan itu encouragement saya sadar betul, namun setiap mendengarnya saya semakin merasa bersalah, lemah dan tidak mampu menjadi ibu. Saya sedih, saya lelah, saya patah hati. Beberapa kali selama diopname saya mengalami demam dan mengigil. Suhu tubuh saya mencapai 39C, ini membahayakan untuk saya, dan janin saya tentunya. Setiap saya demam, semua bidan dan dokter sibuk. Denyut jantung bayi yang biasanya 120-160 per menit berubah menjadi 180 lebih. Saya kesakitan karena demam dan saya sedih, lagi-lagi saya patah hati, "Ya ampun nak, maafkan ibu ya, Nak." 

Suatu ketika, empedu saya sakit lagi, saya sesak tidak bisa bernafas normal dan badan saya demam, denyut jantung bayi pun tidak karuan. Selain makanan yang tidak masuk ke badan, saya tidak bisa memberikan suply oksigen pada janin. Sakit ini tidak bisa dihilangkan karena akan membahayakan janin jika terus menerus diberikan obat, saya pasrah. Saya menangis sejadi-jadinya di kamar rawat inap, saya minta tolong pada semua orang, saya minta tolong pada Tuhan, saya minta ampun sama semua yang ada di kamar. Tidak henti saya minta maaf pada janin saya.

Karena tidak bisa makan dan minum apapun, akibatnya janin saya mengalami kekurangan berat badan. Saya pun semakin hancur, hal ini ditambah dengan pantangan makan yang sangat banyak. Saya semakin sedih dan patah hati, namun, saya bisa apa? Sakit yang ada di tubuh adalah pemberian Tuhan, saya hanya bisa terus meyakini bahwa Tuhan memberikan cobaan ini karena saya bisa, saya sanggup, saya kuat menjalani segalanya dengan pertolongan Tuhan. 

Hingga saat ini, saya hanya bisa pasrah sambil terus berusaha agar keadaan tubuh baik-baik saja dan menjaga makanan agar tetap sehat. Saya terus berdoa, saya terus meminta, dan saya tak henti meminta janin saya untuk tetap kuat dan sehat di dalam perut. Semoga kita bisa melalui ini semua ya, Nak. Semoga. Mohon doanya.


Love,

M~

47 komentar:

  1. Tetap sabar y mbak. Salah satu cara buat cepat sembuh (katanya) adalah dengan senantiasa berpikir positif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sure, Wijna. That's why I share this to gain support and stay positive. #halah makasi dukungannya!

      Hapus
  2. Amiin.. because you are strong woman, and gonna be strong mom from super baby girl!

    Angat ya, teh.

    BalasHapus
  3. Semoga dilancarkan ya mbak, semangkaaaaa!!!

    BalasHapus
  4. semangattttt detun dan bunda..Yakin kalian pasti bisa melalui ini semua..bedoa dan berusaha...:D

    BalasHapus
  5. Duh mba dew, tetap berusaha ya demi debay nya, mba dew pasti kuat soalnya ak ngerasain di trimestr pertama juga gitu ga kuat mual muntah duh bener"deh ujian banget, tapi slalu cari cara biar masuk makanan asal rutin walau dikit, semoga ujian sesaat aja ya mba dan seterusnya debay kuat amiiinn

    www.leeviahan.com

    BalasHapus
  6. Semangat ya mba ^^ semoga mba dan janin mba selalu dalam lindungan Sang Kekasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi Mama Ghaza, salam buat anak ganteng, ya

      Hapus
  7. Semoga ibu & bayi selalu diberikan kesehatan!

    BalasHapus
  8. Semangat Teteh.. Semoga baby dan bunda diberi kekuatan.
    *peluk jauh dari Semarang :*

    BalasHapus
  9. Semangat ya kakaaak... semoga kuat.. sampai dedek lahiiir

    AMiin :)

    BalasHapus
  10. Semangaaaat Mbak :") yuk berpikir positif :' kamu dan anakmu kelak akan baik-baik saja ya :) Aamiin. Sehat selalu mbak :))

    BalasHapus
  11. Mba dew, semoga selalu kuat, ya. Setiap kehamilan memang berbeda-beda rasanya. Insya Allah setelah lahir nanti anak mba dewi bisa kuat seperti ibunya saat mengandungnya dahulu. Untuk itulah Allah berikan pahala yang besar bagi setiap ibu yang mengandung janinnya.
    Btw, batu empedu itu ga bisa dioperasi ya mbak?

    BalasHapus
  12. pasti nggak mudah ya, Mbak. smoga slalu sehat sampai lahiran jg

    BalasHapus
  13. Waaahh semangat dek! Buat mamanya juga semoga sehat terus sampai hari lahiran :)

    BalasHapus
  14. Waaah, debay yang kuat yaaa. Buat mamanya semoga sehat selalu sampai hari lahirnya mba ^^

    BalasHapus
  15. Semangat kamunya teh, semoga sehat debaynya kamunya juga ya teh. Miss you

    BalasHapus
  16. Teh, bacanya kok sedih yaaaaa.Perjuangan ibu hamil. Semoga kalian berdua sehat, bugar, bahagia.

    BalasHapus
  17. Terus kuat dan sehat buat calon mommy dan debay yang masih di dalam perut. Persiapan udah pada matang ya mbak? pasti udah ngga sabar buat di timang timang debay nya

    BalasHapus
  18. Jd inget temen sy mbak. Dy jg srg opname & hrs istirahat total krn hipermesis gravidarum. Tp Alhamdulilah, bayi lahir normal & sehat. Pasti Mbak Dewi bisa.
    Alhamdulilahnya juga batu empedunya ketahuan skrg & bs lgsg diobati, jd semoga pas waktunya lahiran sudah sehat & kuat. Aamiin
    Insya Allah skenario Allah yg terbaik buat hamba-Nya :*

    BalasHapus
  19. Semangat ya Teteh... Semoga Allah membalas kesabaranmu dan keikhlasanmu dg putra/putri yg sholih dan sholihah

    BalasHapus
  20. Semoga dede bayi baik2 saja. Jangan gelisah dan khawatir ya. Dewi kuat kok

    BalasHapus
  21. Semua akan indah pada waktunya, Wi.
    Sabar dan semangat demi senyum bahagia di kemudian waktu :-)

    BalasHapus
  22. kuat teh, ayookk semangat kelak dede pasti bangga punya ibu seperti teh Dewi.

    semoga Teh Dewi dan dede diberi kesehatan dan kelancaran hingga persalinan nanti, aamiin :)

    BalasHapus
  23. tetap semangat ya teh! mangattt

    BalasHapus
  24. Tetehku sayang, tetehku kayang, eh salah.


    Yah, apapun itu yang terjadi dalam kehidupan teteh sekarang, aku yakin teteh kuat buat nghadepin ini semua, teteh pasti kuat buat si kakak nanti, ayo makan dong teh, si kakak kurus itu di dalam :(
    Semoga semuanya selalu dilancarkan ya teh, aamiin.

    BalasHapus
  25. Aku pun yg jengukin mikirin kondisi dede nya di perut gimana😢 ternyata turun 2kg ya. *efek ngerasain gimana tegang ny dulu pas dede blm lahir eh mamah kena stroke dan musti bolak-balik terapi,minum obat,dkk*
    Semangat kaaa. Doaku menyertaimu atas penantian utk persalinan nnti. Sehat ya kaaa😆

    BalasHapus
  26. Sabar ya mba, semoga ke depannya lebih baik dan lebih sehat lagi, amien

    BalasHapus
  27. Kemarin saya udah baca postingan ini, karena satu dan lain hal, saya nggak bisa fokus pas baca. Dan sekarang pas udah fokus buat baca, eh... Malah nangis sendiri. XD


    Semoga kuat ya, calon debay dan mamanya.. Saya yakin, perjuangan ini bakal nggak ada apa2nya setelah melihat bayi mungil berada dalam dekapan. :')

    BalasHapus
  28. Semangat, Tehhh
    Dan semoga dede bayi sehat selalu.. Ambil cuti gihh :D

    BalasHapus
  29. Wi... sebegitunya penderitaan itu. Sabar ya wi, insya Allah kamu harus kuat, kamu harus yakin penderitaan itu akan terbalas dengan indah dengan caraNYA.. sehat ya wi *muuach

    BalasHapus
  30. SEMANGAT MBAK! Pasti ada hal baik dibalik cobaan Allah :)

    BalasHapus
  31. Semoga ibu dan bayi selalu dlm perlindungan-Nya
    Sehat terus y mba,,tetap semangaat

    BalasHapus
  32. Semoga segera sehattt yaa mbak, mbak dan adek bayinya :)

    BalasHapus
  33. Semoga segera sehat yaa mbak :)

    BalasHapus
  34. Sabar dan semangat ya Teh Dew. Insya Allah debay-nya kuat dan sehat. Jihad seorang Ibu memang luar biasa hebatnyaaa :)

    BalasHapus
  35. Semangat ya teh dewi, semoga ibu dan janin sehat selalu :')

    BalasHapus
  36. Semangat ya teh !! Smoga lahiran na lancar yaa !
    Sehat terus yaa

    BalasHapus
  37. Cepet sembuh teh. Cepet sehat. Buat dedek emes embem juga ya :)

    BalasHapus
  38. perjuangan berat ya menjadi seorang ibu :) tetap semangat kak! Allah always with us.

    BalasHapus

Wanna say something?
The comment is yours