Jumat, 01 April 2016

Membuat Passport Online

Membuat passport online adalah salah satu dari dua pilihan pembuatan passport yang tersedia di Indonesia. Selain dibuat secara online, passport pun bisa dibuat dengan cara walk in atau datang langsung ke kantor imigrasi terdekat. Apa perbedaan pembuatan passport online dan walk in? Simak pengalaman saya di post ini, ya!



Awal bulan Februari adalah awal mula segala hal baru bagi saya dengan administrasi negara. Di bulan tersebut, KTP saya baru dan KK saya juga baru dengan proses yang cukup panjang. Karena kedua dokumen tersebut sudah lengkap, saya rasa sudah saatnya membuat passport untuk keperluan travelling dan jalan-jalan bulan madu yang tertunda. Pembuatan ini pun dimulai dengan Googling, yup, read before you do something. Baru deh kalau ada apa-apa tanya-tanya sama orang lain. Kebetulan, suami sudah pernah buat namun ya karena dia membuat tiga tahun lalu, ada beberapa yang berbeda.


Proses pembuatan passport ini dimulai dengan meng-klik tautan di sini  yang merupakan situs resmi dari imigrasi Indonesia. Setelah itu, kamu bisa mengajukan pra permohonan personal, dan di sana kamu bisa mengisi beberapa data-data diri yang dibutuhkan. Setelah itu, kamu akan diminta untuk melakukan pembayaran administrasi passport. Pembayaran ini hanya bisa dilakukan di bank BNI46 saja dan belum tersedia di bank lainnya. Setelah proses pembayaran selesai, dalam hitungan menit, kamu bisa langsung lanjut untuk mengkonfirmasi tanggal kedatangan dan memilih kantor imigrasi mana yang ingin kamu datangi. Registrasi online berhenti di sana. Semua data sudah diinput dan kamu tinggal membawa data diri yang diminta sesuai dengan tanggal ke kantor imigrasi yang dipilih.

Apa saja data dan dokumen yang harus dibawa? Berikut ya:


  1. Kartu tanda penduduk yang masih berlaku atau surat keterangan pindah keluar negeri;
  2. Kartu keluarga;
  3. Akta kelahiran, akta perkawinan atau buku nikah, ijazah, atau surat baptis;
  4. Surat pewarganegaraan Indonesia bagi Orang asing yang memperoleh kewarganegaraan Indonesia melalui pewarganegaraan atau penyampaian pernyataan untuk memilih kewarganegaraan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;
  5. Surat penetapan ganti nama dari pejabat yang berwenang bagi yang telah mengganti nama; dan
  6. Paspor biasa lama bagi yang telah memiliki paspor biasa.
Semua dokumen dibawa dalam bentuk asli dan salinan atau fotokopian sebanyak satu lembar masing-masing. Jangan sampai ada yang terlewat karena bakalan ribet. Informasi yang disalin di atas saya dapat dari situs imigrasi. Namun, sepertinya info ini belum diperbaharui karena ada perbedaan requirement di website dan di lapangan. Apakah itu? Lanjut di bawah, ya!

Pada hari H, pembuatan SIM saya memilih kantor imigrasi Depok. Suami bilang dia dulu datang jam 6 dan dia mendapatkan nomor 40. Karena mendengar itu saya melakukan hal yang serupa. Saya datang pagi-pagi, tepatnya jam 7 pagi kurang sedikit dan di kantor imigrasi Depok sudah ada antrian panjang sekali. Masalahnya, kami antri bukan di dalam kantor, namun di depan jalan masuk ke gedung imigrasi hal ini sangatlah tidak nyaman dan saya tidak mendapatkan tempat duduk sama sekali dalam keadaan hamil 6 bulan dan harus antri hampir satu jam karena kantor imigrasi baru dibuka jam setengah 8. Pada kenyataanya, saya antri lebih dari satu jam, saya baru masuk kantor imigrasi jam setengah sembilan lebih dan mendapatkan nomor 61. Hasilnya luar biasa, sampai sekarang, kaki saya masih terasa linu akibat berdiri terlalu lama. "Yang kamu lakukan ke aku itu jahat, Imigrasi!"

Setelah di dalam, saya baru dipanggil petugas pukul 10 untuk verifikasi data dan ternyata ada hal yang kurang: MATERAI untuk digunakan dalam surat pernyataan! Ini mengesalkan, bukan apa-apa karena di situs resminya tidak ada peryataan harus bawa materai. Setelah antri hingga kaki pegal, saya masih harus berjalan jauh mencari materai. Ini sungguh mengesalkan. Untungnya setelah proses ini yaitu input data, foto dan wawancara semua berjalan mulus dan pukul 11 saya sudah bisa pulang dan passport akan jadi 3 hari setelahnya. Untuk pengambilan passport, saya diberikan selembar surat pengambilan.

Biaya pembuatan passport secara online adalah Rp 300.000 dengan biaya administrasi biometrik sebesar Rp 55.000 sehingga totalnya adalah Rp 355.000. Kita bisa datang tujuh hari dari tanggal yang dipilih, setelah itu jika tidak maka akan dinyatakan hangus.

Perbedaan pembuatan passport secara online dan walk in ada dalam dua hal, menurut saya:
1. Kamu harus mengisi data secara manual di kantor imigrasi jika melakukan pendaftaran secara walk in. Sementara jika membuat passport online, kamu mengisi data di form situs kemudian di print dan dibawa saat hari H.
2. Pembayaran dilakukan di awal jika kamu membuat passport online, dan pembayaran dilakukan diakhir jika melakukan pembuatan secara walk in. 
3. Selain itu, pada saat pengambilan bukti pembayaran harus dibawa jika membuat secara walk in, dan sebaliknya jika melakukan pembuatan passport secara online. Jadi jangan sampai hilang!

Sudah jadi! Yeay!


Selain masalah antri dan ketidaksesuaian data di situs imigrasi, so far, pembuatan passport bisa dibilang mudah. Oh iya, saat antri di dalam kantor imigrasi, mereka akan menyediakan snack dan air minum. Namun, untuk snack akan habis jika kamu datang terlalu siang. 

Nah, itulah pengalaman saya dalam membuat passport online, kalau kamu gimana? Share yuk!

Love,

M~





44 komentar:

  1. Hahaha, dari dulu mau bikin passport ga jadi jadi aja..

    Eh, btw itu Kantor imigrasi yang dipilih ga mesti kota sesuai KTP kan wi ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak kok, bisa di mana aja asal sesuai dengan pemilihan pas daftar online hehe

      Hapus

  2. Jangan lupa materai... noted. Yg tak disebut gini yg kadang bikin pengen cakar2 tembok. Hehehe....
    Congrats tuk passport barunya, Dew. Aku juga mau bikin bulan depan. Tfs ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok Mbak bikin, jalan-jalan bareng kita :)

      Hapus
  3. Kalo ak masih lebih suka yg walk in mbak. Krn agak riskan kalo nanti data2 ada yang salah, uang tidak kembali. Begitu ga ya? Krn sblm saya transfer bbrp waktu yg lalu begitu "caution"-nya. Atau ak yg salah interpretasinya. Hehe
    Pas mau perpanjangan kmrn smpt coba online. Tp mengurungkan niat pas mau bayar. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak kok Mbak, kalau ada data salah nanti input ulang pake form yang manual ehehehe.

      Hapus
  4. Bener sih, bikin dokumen apa saja kalau sudah tahu persyaratan dan data yang dimiliki lengkap, prosesnya nggak bakal ribet. Tapi sayang, Imigrasi jahat sudah bikin kakimu linu. #loh XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaha, iya fail banget itu antri dan nyari materainya :(

      Hapus
  5. Belom kesampean bikin ini๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ข padahal udh smpet daftar online, tinggal bayar, tapi mikir dulu waktu bisa ke imigrasinya kapan๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
    Pas wawancara apa aja yang di tanyain ka?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok bikin Mi, kali bisa jalan bareng. Cuma mau ngapain dsb nya gitu verifikasi data. Gak ditanya kamu jomblo atau enggak juga kok, tenang wkwkwk

      Hapus
  6. Asekk ada pasportt...
    Aku juga mau ah bkn paspirt sapa tahu jadi ama Bule *eh

    Iya emang yg ngeselin kalau di Indonesia yah birokeasi terutama ngantrinya ini ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ini sekarang lebih mending sih, katanya dulu way much worse :(

      Hapus
  7. Wuih murah banget cuma 300. Aku tempo hari ngelihat kalau onlen tu 700 sedangkan kalau walk in cuma 300. Akhirnya aku sama temen sama temen sekampus (wuih banyaknya. Tawuran kah. Hehehe) pake yang offline aja, langsung datang ke imigrasi. Rasanya tu kayak ngampus tapi beda ruangan. Hehehehe. Buatnya gampang aja sih alhamdulillah. Tapi sayang, nggak ada duit buat jalan2. Ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang 600rb itu elektronik qaq, kl yang buku 300 kok yg 48 halaman haha. Yuk, nabung!

      Hapus
  8. Hebat. Baru tau bisa bikin passport via online

    BalasHapus
  9. Nambahin, untuk yang mau datang ke imigrasi saran saya datang pagi-pagi supaya bisa dpt nomor urut yang paling awal. Pengalaman, dtg jam 7 aja udah dpt nomor 30an hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, apalagi musim liburan, nginep aja di kantor imigrasinya ahahha

      Hapus
  10. Wahhh,,,
    Mudah ya gak pake ribet

    BalasHapus
  11. Wah sekarang udah canggih bisa buat passport secara online (sebenernya baru tau) :D

    Semoga nanti bisa "jalan-jalan" biar bisa buat dan ngerasain antri kaya Teh Dewi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok, nabung dulu yuk. Semoga bisa jalan bareng hehe

      Hapus
  12. diriku senengnya walk in. soalnya online di Pontianak masih beberapa kali bermasalah. temenku pernah dapat masalah malah sampe 1 bulan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih? Masalahnya apa tuh? Sekarang kayanya jauh lebih baik kok. Kalau ada masalah, ngadu aja :)

      Hapus
  13. Nice share.. Informatif postingan nya mbak :)

    BalasHapus
  14. Pasport konvensioanl saja aku belum punya teh, eh ini udah ada yang pasport online. :')
    Ya mungkin belum waktunya dan belum butuh passport juga kali ya makanya belum bikin sampai sekarang..

    Tapi perihal bagaimana caranya membuat passport, aku baru tahu setelah baca tulisan ini haha ternyata cukup ribet X)

    Haha thank you teh, tulisannya memberi pencerahan ..

    BalasHapus
  15. Keren ya sekarang serba online. Baru tahu *kudet banget*.
    Selamat jalan-jalan teh Dew. Semoga jalan-jalannya nanti bareng si debay.

    BalasHapus
  16. Aku kemarin bikin langsung seharian Teh karena rombongan dan belum tau teknisnya. Coba baca ini dulu ya,hihihi.

    BalasHapus
  17. Wah jd kepengen bikin.... Sapa tauuuuuu jln2 ke luar negeri heheheh amiiin

    BalasHapus
  18. Pengen banget punya passport, tapi entah kapan bisa jalan-jalan keluarnya. Sepertinya bagi, kita-kita yang punya waktu dikit, lebih baik memilih membuat passport online daripada walk in

    BalasHapus
  19. Aku selalu offline, maklum masih konservatif. Menurut aku offline aja sudah cepat, tapi gak nyangka online lebih2 lagi

    BalasHapus
  20. Wah asik, ada yang ngajarin bikin paspor online. Thank you, teteh. :D

    BalasHapus
  21. 355 ribu itu sudah itu saja kak???
    Baru tau juga kalo bisa online hihi

    BalasHapus
  22. Wiiii kerreenn

    Bolee dicoba caranya #efekMalesAntri

    BalasHapus
  23. Mbaknya daftar online ya? Saya pas baca sempet berspekulasi kalau mbaknya daftar walk in, soalnya ngantrinya lama banget.
    Kayaknya tergantung kanim masing2 wilayah mbak. Kalau di kediri buat yg ngurus via online lumayan cepet dan gampang dapet nomor tanpa perlu ngantri lama, beda sama yg walk in, kuota dibatasi skitar 30-35 orang perhari, jadi kudu dateng pagi dan rebutan lagi. Kalau aku kemarin ngurus via walk in, pingin ngerasain gimana seninya rebutan nomor sama bapak2, hahahaha

    BalasHapus
  24. dari dulu belum kesampaian juga bikin passport, thanks artikelnya mba *bookmark dulu*

    BalasHapus
  25. Lbh mudah & praktis tanpa harus antri panjang di kantor imigrasi

    BalasHapus
  26. Wah.. jdi ga perlu ribet lg dah kayak buat passport dulu

    Thanks informasi nya mba dewi.

    Best,
    Kandida

    BalasHapus
  27. Oooh bisa ya? Baru tahu. Saya bookmark deh link ini. Thx teh

    BalasHapus
  28. Nimbun harta dulu biar punya recehan buat keluar negri trus nyobain bikin passport online hehehe

    BalasHapus
  29. Aku udah niat pengen bikin passport dari lama tapi belum kesampaian, hehe. Gampang banget ya bikin passport itu. Makasih infonya, Kak!

    BalasHapus
  30. Akuuuu belum kepikiran bikin passport nih :D wkwk tapi suatu saat kalau ketiban rejeki ada yang nyulik ke Luar Negeri kan, bisa nih diterapin :D

    BalasHapus
  31. Aku niat sama niatnya aja bikin pasport teh. Di-bookmark ya postingannya ^_^

    BalasHapus

Wanna say something?
The comment is yours