Selasa, 03 Januari 2012

Curhat Sore Hari: Tentang Menulis.

Hiaaaaaaaaaa...

Hehehe...Cuma mau curhat dikit sih, daripada gue nyampahin Timeline Twitter mending di sini (jadi bisa panjang dan lebar).

Sekali waktu, (gini ceritanya) ada orang ngasih tau gue pengumuman lomba menulis  (diumuminnya tanggal 16-11-11), lah besoknya gitu dia udah tiba-tiba beres aja tulisannya. Tanpa gue pernah liat dia research ato bikin draft gitu. Awalnya sih amaze, kaget, shock, ngiri. Eh pas diliat, shallow isi tulisannya (sorry to say).

Selintas tadi kepikiran tentang orang yang nulis dalam keadaan super fantastis, sekali nulis (dipikirannya) langsung bilang, "Yes! Tulisan gue bagus dan saatnya diposting!" Yeaahhh miracle happens, tapi ini cuma seperti sekali seumur hidup (shit happens more frequently sih kalo kata gue).

Nulis itu life time experience and achievement, nulis itu bukan proses sekali jadi. Sehebat apapun lo ngarep buat jadi penulis hebat, kalo cuma ngarep tapi tanpa pengalaman gak akan pernah bisa jadi hebat. Dan sehebat apapun penulis, dia pasti butuh proses editing dan revisi. Dan isi tulisan itu mana bisa sekali mikir doang terus jadi, sekali nulis doang terus beres. Nulis 5 menit doang terus selesei dan tiba-tiba published. Ga akan ada yang kaya begini nih(kecuali dengan seizin Tuhan)!

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan ketika menulis. Kalo gue sih gini nih:

1. Anggap setiap tulisan adalah tugas yang harus lo serahin ke dosen dan akan berpengaruh dalam kehidupan lo! Dengan begini, mau ga mau, suka ga suka lo bakal serius dan sepenuh hati ngerjainnya.

2. Kalo tulisan itu dikasih tema, lakukan research terlebih dahulu. Kalo ga dikasih tema (bersyukurlah sama TUHAN YME) PILIH BIDANG APAPUN YANG PALING LO KUASAIN (jadi ga perlu research dan ngehemat waktu ini!)

3. Selalu buat outline. Pikirin masak-masak biar ide nya tersajikan dengan sedap!

4. Ditiap perpindahan ide mesti ada kata penghubung, biar enak dibaca dan kesannya ga loncat-loncat (teringat insiden kamseupay, udah baca? Tulisannya acak-acakan karena emang dari satu ide ke ide lain dia ga nyatu).

5. Selalu usahakan ketika menulis untuk memahami format tulisan. Ada orang yang kebanyakan nulis fiksi jadi kebawa pas nulis non-fiksi? Nah hindari kaya beginian.

6. EDITING, PROFFREADER DAN REVISI! Cintailah mereka. Karena mereka lah yang buat tulisan kita jadi lebih baik dan sempurna. Jangan musuhan sama mereka. Apalagi keras kepala (BIG NO).

7. Serahkan tulisan mu dengan bissmillah dan senyum yang terkembang selebar mungkin(sambil berdoa bahwa tulisan lo akan diterima dengan baik dan lapang dada)

8. Baca ulang tulisan lo dan jadikan itu bahan pembelajaran di penulisan berikutnya.

 

Yah udah sih, curhatnya beres. Akhir kata, jika ada pertanyaan email ke mahadewishaleh@gmail.com

 

Arriva Derci!

D

5 komentar:

  1. Saya calon penulis cerita fiksi dalam bahasa inggris. Melihat post ini jadi berkaca dan membaca lagi plot yang aku buat. seems like there's something missing... misi... aku kurang ide untuk misi... dan kayak butuh proofreader... thanks ya postnya... very nice!

    PS: aku dapet link ini dari Faozi Azam. cheery bye girl

    BalasHapus
  2. Wah, he gave you my link? He is a good (virtue) person I've met.
    Proofreader? Saya siap! I'm majoring english literature, maybe I can help (I'm sure that I want to help you indeed:) )
    Misi? Misi saya sih kepuasan batin, tapi saya perlakukan sama seperti ketika mengerjakan tugas :)

    Thank you so much for reading my blog, Yodia :)

    BalasHapus
  3. dewiii, makasih tips nyah ...hehehe

    BalasHapus
  4. Iya dear, sama-sama...semoga menolong ya

    BalasHapus

Wanna say something?
The comment is yours